Inovasi yang Dapat Dimakan: Memakan Serangga yang Dapat Dimakan di Rumah bersama Don Bugito - 💡 Fix My Ideas

Inovasi yang Dapat Dimakan: Memakan Serangga yang Dapat Dimakan di Rumah bersama Don Bugito

Inovasi yang Dapat Dimakan: Memakan Serangga yang Dapat Dimakan di Rumah bersama Don Bugito


Penulis: Ethan Holmes, 2019

Dari Singapura ke Amerika Serikat dan di seluruh Eropa, Inovasi yang Dapat Dimakan profil pembuat makanan yang terlibat dalam meningkatkan sistem pangan global di setiap tahap, dari produksi hingga distribusi hingga makan dan belanja. Bergabunglah dengan kami saat kami menjelajahi tren utama dalam industri dari perspektif pembuat. Chiara Cecchini dari Program Inovasi Pangan - sebuah ekosistem dengan inti pendidikan yang kuat yang mempromosikan inovasi pangan sebagai alat utama untuk mengatasi tantangan besar masa depan - memperkenalkan Anda pada wajah, kisah, dan pengalaman para pembuat makanan di seluruh dunia. Periksa kembali pada hari Selasa dan Kamis untuk angsuran baru.


Monica Martinez lahir dan besar di Mexico City. Dia belajar Desain Industri dan menerima MFA dalam Patung dari Rhode Island School of Design. Dia telah memamerkan karyanya secara nasional dan internasional. Dia selalu menjadi pembuat.

Pada tahun 2009, ia merancang pertanian serangga skala besar yang dapat dimakan sebagai proposal utopis untuk pertanian perkotaan. Tahun berikutnya, ini mengarah pada pendirian "Don Bugito," sebuah proyek makanan wirausaha serangga yang dapat dimakan. “Saya melihat masalah dalam produksi makanan industri (sapi, unggas, dan babi). Itu menghasilkan banyak sekali limbah, gas hijau, dan jejak kaki negatif yang luar biasa di planet ini, ”katanya. “Saya ingin menawarkan bentuk protein yang lebih berkelanjutan dan ekologis. Pada saat yang sama, saya ingin menyelamatkan praktik makanan kuno dari zaman pra-Kolombia dan membawanya ke seluruh benua Amerika. "

Serangga yang dapat dimakan tidak hanya kaya akan protein dan Omega 3, tetapi mereka tidak mengandung kolesterol. Mereka juga rasanya enak dan, karena mereka secara genetik lebih jauh dikeluarkan dari manusia daripada kebanyakan mamalia dan burung, memiliki risiko lebih kecil dari kontaminasi silang yang terlihat pada jenis protein lain (seperti penyakit sapi gila atau flu burung). 80% serangga adalah protein. Saat makan sapi, hanya orang yang biasanya hanya mendapat bagian yang 40% protein. Sisanya masuk ke tubuh dan digunakan untuk sesuatu yang lain atau dibuang begitu saja. Serangga lebih kecil dan dapat diternakkan untuk sebagian kecil dari ruang. Mereka juga tidak membutuhkan air sehingga produksi limbah minimal. Limbah apa yang ada dapat digunakan untuk pengomposan.

Sekarang, bersama Don Bugito, Monica diinkubasi oleh Inkubator Makanan nirlaba, La Cocina. Dia tertarik mempromosikan serangga yang dapat dimakan sebagai makanan kaya protein berkelanjutan dan alternatif. Dalam membawa produk ini ke pasar, kami menceritakan sejarah sumber makanan kuno dan sehat ini, yang penting dalam banyak budaya dunia, dan mendidik orang tentang kualitas yang luar biasa lezat dari kelezatan yang ditanam secara lokal ini. Don Bugito telah bekerja di masa lalu dengan desainer, seniman dan koki untuk membuat hidangan yang menyampaikan informasi tentang bahan-bahan yang dikandungnya, dan memahami bahwa pengalaman estetika makanan sama pentingnya dengan rasanya.

Dan bagaimana dengan langkah selanjutnya? Langkah Don Bugito selanjutnya adalah menciptakan kemitraan dengan organisasi dan lembaga yang mengolah makanan berkelanjutan untuk masa depan, dan memanfaatkan pengakuan merek dan kepemimpinan pasar yang telah dipalsukan di pasar lintas-pasar yang sedang berkembang ini.



Anda Mungkin Tertarik

Lakukan Tock Buaya (Centang)

Lakukan Tock Buaya (Centang)


Membuat Belajar di Maker Faire Orlando

Membuat Belajar di Maker Faire Orlando


Pi Top: Cetak 3D, Berukuran Penuh, Raspberry Pi Laptop

Pi Top: Cetak 3D, Berukuran Penuh, Raspberry Pi Laptop


Kickstarting Mini Maker Faire

Kickstarting Mini Maker Faire






Recent Posts